Formation

4D Formation 

Formasi Akademik
Pembinaan akademik mendorong penyelidikan intelektual yang serius ke dalam, dan penguasaan, aspek-aspek penting dari tradisi teologi dan sejarahnya. Tujuan pengajaran doktrinal ini adalah agar mahasiswa memperoleh, bersama dengan budaya umum sesuai dengan kebutuhan masyarakat kontemporer, pembelajaran yang luas dan solid dalam disiplin ilmu suci. Setelah mereka ditanamkan dan dipelihara dalam iman mereka sendiri, mereka siap untuk mewartakan Injil kepada mereka yang ditugaskan untuk mereka layani. Dalam studi filsafat, mahasiswa mempelajari warisan filsafat yang mempersiapkan mereka untuk memahami teologi dengan menyempurnakan perkembangan manusia dan mempertajam pikiran mereka. Studi teologis, yang diberikan dalam terang iman dan di bawah bimbingan para pakar, mengarahkan siswa ke pemahaman yang kuat tentang teologi berdasarkan wahyu ilahi.

 

Formasi Rohani
Formasi Spiritual ada untuk menjadi kekuatan integratif dalam seluruh pengalaman formasi. Dalam konteks pelayanan dan doa bersama, melalui ketersediaan ibadah dan bimbingan spiritual individu, dan selama hari-hari refleksi dan retret yang dijadwalkan, para mahasiswa dibantu dalam mengembangkan kehidupan spiritual yang sehat termasuk kesadaran akan kebutuhan manusia akan penebusan, persekutuan doa dengan Tuhan (cara berdoa, aturan hidup, bacaan spiritual), pertobatan yang tumbuh, cinta orang lain, cinta untuk Gereja (integrasi keyakinan dan tindakan sehingga keyakinan pribadi selaras dengan perilaku publik), penegasan panggilan, kesederhanaan hidup, semangat ketaatan, doa gerejawi, kepedulian terhadap keadilan, dan reksa pastoral. Itu lebih lanjut berfungsi untuk memupuk spiritualitas abadi yang akan semakin dalam setelah seseorang meninggalkan STT.

Formasi Pastoral
Pembinaan pastoral menyediakan keterlibatan pribadi para mahasiswa dalam pelayanan Gereja di bawah bimbingan para penyelia. Itu membantu para mahasiswa dalam pengembangan keterampilan pelayanan mereka (misalnya, konseling pastoral, berkhotbah, mengajar, dan penginjilan) sehingga mempersiapkan mereka untuk melayani secara efektif dalam memajukan misi Gereja. Dalam lingkungan gereja, isu-isu sosial, politik, lingkungan, moral, dan gerejawi dewasa ini diperhadapkan dalam hubungannya dengan iman kristiani. Pada saat yang sama, pengalaman pastoral mendorong refleksi tentang konteks pelayanan pastoral gerejawi, termasuk tanggung jawab khusus mahasiswa, keterampilan kepemimpinan kolaboratif, dan promosi karunia dan karismata orang lain dalam komunitas Gereja.

Formasi Manusia
Formasi Manusia berusaha untuk memajukan mahasiswa suatu tingkat kedewasaan afektif yang dengannya seorang mahasiswa dapat menyerahkan dirinya kepada Kristus, kepada Gereja, dan kepada hidup dan pelayanan  dengan pengenalan dan penerimaan diri yang sejati, kebebasan batin, keseimbangan emosional, dan kapasitas yang murah hati untuk memberi diri. Perkembangan seperti itu terjadi melalui interaksi sehari-hari dalam komunitas STT dan, lebih khusus lagi, dalam kehidupan dan aktivitas kelas dan koridor seseorang, melalui partisipasi reguler di siang dan malam hari pembentukan spiritual manusia, dan melalui percakapan terbuka dan pengungkapan diri dengan spiritual seseorang. asrama dan sekolah.

Kirim pesan
Salom, STT Moriah menerima mahasiswa baru program S1 (PAK& Teologi), S2 (PAK& Teologi) dan S3 (Teologi). Silahkan hubungi kami.